PURNAMA KELAM - Dihaimoma Menulis

PURNAMA KELAM

- 23:32:00

Riuh remuk rasa akan duka menusuk sukma.
Pilu perih duka terus menghantui.
Air mata dan dara harus terkuras hingga tekuk nadi terkapar lelah.
Mereka masih menyamaiku, binatang.

Aku hanya mengumpul potongan kisah yang hendak sirna bersama waktu.
Menggenapi satu demi satu akar yang pernah tumbuh kokoh.
Dikalah itu ria dan senyum bersaksi akan purnama 1 Desember 1961.
Cenderawasih bernyanyi dan menari menyambut sang raja terang.
Dia bukan hanya saksi semata, tetapi tumpuan pijakan yang hampir terlupakan.

Sekarang hanya ada saksi yang tak dianggap.
Tulang-belulang yang rapuh terbungkus lumut menjadi hiasan belantara.
Apakah di atas jiwa mudahmu engkau akan tetap memandang mereka sebagai fosil penyumbang minyak? Atau mitos yang jauh dari kata benar.

Mereka bernilai.
Mereka menembus zaman. Mengubur setiap kejayaan yang akan tenar.
Mereka akan hidup ketika hidup tak ada lagi kehidupan.

Ku mencoba menerka kehidupan mereka di dunia yang terhalang kodrat.
Apakah mereka tersenyum melihat jiwa mudah tak lagi mengenal mereka?
Apakah mereka bersedih ketika mereka tahu hidup dapat dipisakan oleh masa?
Keduanya menjadi satu. Ada yang mereka inginkan.

Lumpuh bersama jiwamuda. Menjadi robot yang bergantung pada remot.
Sederhana. Itulah aku.
Aku bukalah insan berkodrat lebih.
Aku hanya robot. Kata tanpa tindakan.

Mereka telah mengirim kalian
Esok sejarah pun susul dikirim
Karena di sini hanya aku.
Aku yang belum menjadi kita.

Ketika aku menyusul dikirim.
Akan kujawab
Inilah aku,  yang tak tahu siapa aku.
                                                                                           
                             
                                                                            Bogor, 26  April 2016 (Thecom)
                                                                                                                                                                                   

WARNING

1. Komentar Anda merupakan sebuah kontribusi untuk memperbaiki dan mengembangkan blog ini menjadi lebih berguna dan Informatif

2. Komentar dan kritikan Anda untuk isi blog ini kami sangat menghargai.

3. Komentar harus menggunakan bahasa yang baik, benar, dan mendidik.

loading...
 

Start typing and press Enter to search